shadow

Belum apa-apa gabungan pembangkang dalam Pakatan Harapan (PH) kini menuju jalan buntu selepas PKR enggan menerima cadangan supaya Tun Mahathir Mohamad dilantik sebagai Pengerusi PH ‘at all costs’.

Ditekan dengan desakan DAP, PAN dan PPBM untuk menerima Mahathir mengetuai gabungan tersebut, PKR kini meneroka kemungkinan untuk kembali bekerjasama dengan PAS bagi menghadapi pilihanraya umum akan datang.

Sumber yang rapat dengan pimpinan utama parti tersebut memberitahu Agendadaily, keputusan untuk ‘meneroka kemungkinan itu’ dibuat pada malam Rabu.

Dalam kata mudahnya, PKR sedia untuk meninggalkan PH dan menyertai gabungan pembangkang bersama PAS jika Mahathir diterima sebagai Pengerusi PH oleh DAP dan PAN.

“Asas PAS memutuskan kerjasama politik dengan PKR adalah kerana PKR bersama DAP dan PAN yang didakwa mengkhianati mereka, jika PKR keluar dari PH, maka hubungan PKR dan PAS akan pulih.

“Apatah lagi PKR dan PAS berkongsi kerajaan di Selangor, dan langkah tersebut akan lebih menguatkan PAS di Pantai Barat dalam PRU14,” kata sumber tersebut.

PKR tidak dapat menerima cadangan PPBM supaya Mahathir menjadi Pengerusi PH kerana itu menjadikan dirinya sebagai pemimpin nombor satu pembangkang.

“PH tidak perlu didominasi oleh Mahathir, apatah lagi PPBM belum menunjukkan kemampuannya dalam pilihanraya.

“Kita pun tidak pasti apakah kekuatan PPBM… apa yang kita lihat tidak ada perubahan besar dikalangan pengundi Bumiputera untuk menyokong parti tersebut,”kata beliau lagi.

Menurutnya, ‘think tank’ yang rapat dengan PKR, Institut Darul Ehsan (IDE) akan membuat kajian kemungkinan jika sekiranya PKR keluar dari PH dan berkerjasama dengan PAS.

“Kajian akan dibentangkan selepas sambutan Aidilfitri,”katanya lagi.

Sementara itu, Pengarah Komunikasi PKR, Fahmi Fadzil menafikan berita PKR setuju lantik Mahathir sebagai Pengerusi PH yang disiarkan sebuah portal pembangkang.

“Maaf tapi berita mengenai mesyuarat Biro Politik tidak tepat. Perbincangan masih berjalan. Pengumuman rasmi (akan dibuat) dalam Mesyuarat Majlis Presiden Pakatan Harapan,” katanya.

Sebelum ini, Guan Eng telah memaklumkan DAP menolak sama sekali hasrat PPBM mahu mendominasi jawatan Pengerusi dan Presiden PH. -Agenda Daily

Komen & Pendapat